Tiga Tokoh Perempuan Masuk Katagori Tervokal di Media Massa

Dari kiri ke kanan (kolase) Menteri Keuangan Sri Mulyani, Gubernur Jatim Khofifah Indar Parawansa, dan Mensos Tri Rismaharini. (BP/Ant)

JAKARTA, BALIPOST.com – Indonesia Indicator (I2), sebuah perusahaan Intelijen Media dengan menggunakan piranti lunak kecerdasan buatan (AI) mencatat, sepanjang 19 April 2020- 19 April 2021 ada 18 Tokoh Perempuan Terpegah (Top person) dan 17 Tokoh Perempuan Tervokal (Top Influencer) yang mendominasi pemberitaan 5.964 media daring, baik lokal maupun nasional di Indonesia. Menteri Keuangan Sri Mulyani, Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa dan Mensos Tri Rismaharini merupakan tiga perempuan yang masuk dalam katagori terpegah (terpopuler) dan tervokal di media massa.

Direktur Komunikasi Indicator (I2), Rustika Herlambang dalam siaran persnya, dikutip dari kantor berita Antara, Rabu (21/4), mengatakan figur Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati tampil sebagai perempuan yang paling populer dan tervokal di media massa. “Dari 14.792.951 berita yang disajikan 5.964 media daring sepanjang satu tahun terakhir, Sri Mulyani diberitakan sebanyak 80.149 berita, dan memiliki 153.443 pernyataan yang dikutip media,” ujar Rustika saat memaparkan hasil riset-nya bertajuk “Perempuan dalam Berita”, untuk memperingati Hari Kartini.

Menurut Rustika, sosok Sri Mulyani sebagai menteri Keuangan RI banyak disorot media terkait peran-nya dalam upaya pemulihan ekonomi, pengalokasian anggaran penanganan COVID-19, serta penanggulangan UMKM terdampak COVID-19.

Secara umum, kata dia, penanganan ekonomi Indonesia di tengah pandemik COVID-19 menjadi isu terbesar terkait dengan Sri Mulyani pada tahun ini. Figur Perempuan Terpegah kedua adalah Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa. Dalam satu tahun terakhir, Ketua Umum PP Muslimat NU itu tampil dalam 53.417 berita di media massa. Mantan menteri sosial ini juga menjadi tokoh perempuan tervokal kedua dengan 150.774 pernyataan yang dikutip media massa.

Sedangkan posisi figur perempuan terpegah dan tervokal nomor tiga di Indonesia adalah Menteri Sosial yang juga mantan Wali Kota Surabaya Tri Rismaharini yang karib disapa Risma. Nama Risma tampil dalam 51.436 berita dan 121.548 pernyataannya menghiasi pemberitaan. Baik Khofifah maupun Risma, menurut Rustika, banyak diberitakan dan berbicara soal penanggulangan COVID-19, khususnya di Jawa Timur dan Surabaya.

Risma yang saat ini menjabat sebagai Menteri Sosial juga banyak disorot soal kebijakan-kebijakan-nya dalam bantuan sosial COVID-19. “Ketiga figur perempuan ini berada di urutan yang sama, dalam deretan sosok Perempuan Terpegah dan Tervokal di media. Media memang memberikan sorotan yang besar terhadap berbagai langkah pejabat publik untuk penanggulangan COVID-19 dan dampaknya dalam perekonomian. Dan suara pejabat publik perempuan juga terkait dengan banyak kebijakan strategis,” papar Rustika.

Namun demikian, Rustika menyebutkan bahwa porsi pemberitaan figur kaum perempuan di media dinilai masih minim. Dari rincian 100 nama top person dan top influencer yang dianalisis, hanya terdapat 18 nama perempuan dalam top person, dan 17 nama perempuan dalam top influencer. Top person dapat diartikan sebagai objek pemberitaan, dan top influencer sebagai subjek pemberitaan. “Artinya hanya sekitar 17-18 persen saja porsi figur perempuan dalam pemberitaan, bahkan jumlah tokoh perempuan tervokal lebih sedikit dibandingkan ‘top person’,” ucapnya.

Catatan lainnya adalah, nama-nama perempuan tersebut tidak bergeser sejak 5 tahun lalu, yakni Sri Mulyani, Khofifah, Retno Marsudi, Tri Rismaharini, Megawati, Puan Maharani, Ayu Ting-ting. (Kmb/Balipost)

Sumber https://www.balipost.com/news/2021/04/21/187617/Tiga-Tokoh-Perempuan-Masuk-Katagori…html

Leave a Reply