Tergolong Rendah di Nasional, Provinsi Bali Cetak Angka Stunting 6 Persen Selama Pandemi Covid-19

Laporan Wartawan Tribun Bali, Ni Luh Putu Wahyuni Sri Utami 

TRIBUN-BALI.COM, DENPASAR – Sebelumnya Presiden RI Joko Widodo menargetkan bahwa angka stunting harus turun sebesar 14 persen di tahun 2024.

Lalu bagaimanakah perkembangan angka stunting khususnya pada Provinsi Bali? dr. Ketut Suarjaya berikan pernyataan terkait hal tersebut. 

Ketika dikonfirmasi ia mengatakan, angka stunting Tahun 2020 di Bali tergolong masih rendah secara Nasional.

Dan hal tersebut didapat dari hasil pemantauan (EPPGBM) secara elektronik. 

“Angka stunting di Bali masih rendah secara Nasional. Dan dari hasil pemantauan (EPPGBM) secara elektronik kita antara angka 6 hingga 7 persen. Dan itu masih rendah,” ungkapnya pada, Senin (22 Februari 2021). 

Baca juga: Pandemi Virus Corona Salah Satu Faktor Meningkatnya Stunting, Ini Perintah Jokowi

Baca juga: Benarkah Vaksin Covid-19 Dapat Sebabkan Stunting? Berikut Penjelasan dr Ketut Suarjaya

Baca juga: Stunting di Kabupaten Gianyar Terus Menurun, Dari Hampir 50 Persen Jadi 6,42 Persen

Ia berharap semoga angka stunting ini akan selalu rendah walaupun saat ini Provinsi Bali masih ditimpa dengan pandemi Covid-19

“Mudah-mudahan terus rendah walaupun ada pandemi tetap kita perhatikan penyakit lainnya. Kabupaten yang masih tinggi angka stuntingnya Buleleng, Karangasem, Jembrana dan Bangli, namun secara Nasional jauh dibawah,” tambahnya. 

Selain itu ia juga turut berikan data stunting pada Tahun 2020 lalu.

Berikut penjabaran data Status Gizi Balita Berdasarkan Indeks Berat Badan dan Tinggi Badan Menurut Kabupaten atau Kota Provinsi Bali. 

Sumber: Tribun Bali

Leave a Reply