Pendukung Donald Trump Bakal Kepung Gedung Capitol Jelang Pelantikan Joe Biden

TRIBUN-BALI.COM, WASHINGTON DC – Suhu politik dan keamanan di Amerika Serikat makin panas menjelang pelantikan Joe Biden sebagai Presiden Amerika Serikat.

Laporan terbaru menyebutkan, ekstremis bersenjata pendukung Donald Trump bakal mengepung Gedung Capitol menjelang pelantikan Joe Biden 20 Januari 2021.

Kabar itu disampaikan Conor Lamb, anggota DPR AS yang diberi pengarahan tentang ancaman baru terhadap anggota Kongres AS, Senin (11/1/2021).

“Mereka berbicara tentang 4.000 patriot bersenjata untuk mengepung Capitol dan mencegah Demokrat masuk,” kata Lamb kepada Alisyn Camerota dari CNN.

Baca juga: Jelang Pelantikan Joe Biden, FBI Ungkap Rencana Aksi Massa Bersenjata di 50 Negara Bagian

Baca juga: Jelang Pelantikan Joe Biden, DPR AS Siap Rilis Pemakzulan Kedua Donald Trump

Baca juga: Pegawai Kemenlu AS Bikin Geger, Unggah Pengumuman Donald Trump Sudah Mundur

Conor Lamb dan anggota kongres lainnya mendapat pengarahan mengenai rencana pengepungan tersebut. Mereka diberi pengarahan kapan saatnya melawan dalam kondisi memaksa.

“Mereka berkomitmen untuk melakukan apa yang mereka inginkan. Anda tahu, mereka adalah patriot dan mereka berbicara tentang tahun 1776, kemerdekaan AS, dan sekarang ini adalah kontes keinginan,” kata Conor Lamb.

Lamb menegaskan tidak mau berdialog dengan para ekstremis pendukung Donald Trump. Lamb harapkan para pembuat onar tersebut langsung diproses hukum.

“Sayangnya, itu termasuk Presiden (Trump). Itulah mengapa dia perlu dimakzulkan dan diberhentikan dari jabatannya,” kata Conor Lamb.

Biro Investigasi Federal (FBI) sudah lebih dulu memperingatkan adanya aksi protes bersenjata di Gedung Capitol AS dan di 50 Gedung Capitol negara bagian.

Peringatan tersebut bakal meningkatkan kewaspadaan di antara anggota parlemen dan pejabat penegak hukum setelah aksi pengepungan Capitol Hill 6 Januari 2021.

Sumber: Tribun Bali

Leave a Reply