Giri Prasta Serahkan Bantuan PPKM Besok, Penerima di Badung 90 Ribu Lebih Kepala Keluarga

TRIBUN-BALI.COM, MANGUPURA – Tidak semua kepala keluarga (KK) di Kabupaten Badung bakal mendapatkan bantuan tunai PPKM dari pemerintah setempat. Penerima hanya mereka yang memenuhi syarat.

Skema jaring pengaman sosial terkait Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) hanya bagi masyarakat yang belum menikmati bantuan.

Contoh, jika sudah mendapat bantuan dari Kementerian Sosial maka mereka tidak lagi berhak menerima bantuan PPKM.

Hal itu diakui Kepala Dinas Sosial Kabupaten Badung, I Ketut Sudarsana, Rabu (13/1/2021).

Baca juga: Perketat Pembatasan di Perbatasan Denpasar, Bupati Mahayastra: Pegawai Pemda Bekerja Seperi Biasa

Baca juga: Para Pedagang Keluhkan Kegiatan PSBB dan PPKM, Mengaku Berat Karena Ada Pembatasan

Baca juga: Bukan Lockdown, Hanya Pembatasan, Bali Kena PSBB karena Masuk Zona Merah Covid-19

Berdasarkan data Dinas Sosial Badung, KK yang telah mendapat bantuan selama pandemi Covid-19 dari Kemensos dan DPMD Badung kurang lebih 30 ribu KK. Mereka ini tidak berhak menerima bantuan tunai PPKM.

I Ketut Sudarsana, mengakui pihaknya masih mendata KK yang berhak menerima bantuan PPKM.

“Mungkin sampai dua atau tiga hari ke depan. Sesuai arahan Bapak Bupati pendataan oleh camat dan perbekel,” ujarnya.

“Bantuan PKM ini berbasis KK, maka KK yang sudah menerima bantuan dari pemerintah, tak bisa lagi mendapat bantuan. Misalnya dalam satu keluarga, ada yang sudah mendapat bantuan sembako dari Kemensos, maka tidak lagi memperoleh bantuan,” kata Sudarsana.

Bupati Badung I Nyoman Giri Prasta mengatakan penyerahkan bantuan perdana PPKM 15 Januari 2021 di Wantilan Objek Wisata Sangeh, Abiansemal.

“Hari Jumat kami sudah mulai memberikan uang tunai kepada masyarakat,” kata Giri Prasta, Rabu (13/1/2021).

Sumber: Tribun Bali

Leave a Reply