Tim Hukum KRB Pertanyakan Kelanjutan Kasus Dugaan Penganiayaan, Polda Bali: Masih Dalam Proses

Laporan Wartawan Tribun Bali, Ahmad Firizqi Irwan

TRIBUN-BALI.COM, DENPASAR – Tim Kuasa Hukum Kompenen Rakyat Bali (KRB) bersama Forum Organisasi mendatangi Polda Bali hari ini Senin (16/11/2020) siang.

Kedatangan tersebut untuk menanyakan kembali kasus dugaan penganiayaan yang dilakukan oleh seorang Anggota DPD RI perwakilan Bali terhadap mantan ajudannya.

Dalam hal itu, mereka ingin mendapatkan informasi lanjutan atau kejelasan terkait laporan yang sudah berjalan hampir 9 bulan tersebut.

Ditemui di depan Dit Reskrimum Polda Bali, Anak Agung Ngurah Mayun Wahyudi bersama I Nengah Yasa Adi Susanto dan Tim KRB menjelaskan ingin mengetahui lebih lanjut terkait perkara ini.

Baca juga: Direbut Perusahaan Minuman Kemasan dan PDAM, Subak di Bali Alami Krisis Air Irigasi

Baca juga: BNN Provinsi Bali Musnahkan Barang Bukti 90 Gram Sabu dan Ganja Seberat 859,42 Gram

Baca juga: Gus Nur, Tokoh Aktivis KAMI Jumhur Hidayat, dan 5 Tahanan Bareskrim Lainnya Positif Covid-19

“Jadi sampai saat ini kami dari KRB tidak mengetahui sejauh mana proses penanganan perkara ini. Jadi melalui surat ini, kami bersurat kepada Kapolda untuk tembusan ke jajarannya hingga ke Presiden nantinya,” lanjutnya, Senin (16/11/2020).

Dalam kedatangan tersebut, mereka hanya bertemu Kasubdit 1 Dit Reskrimum Polda Bali AKBP Imam Ismail, namun dalam dialog yang berlangsung selama setengah jam tersebut.

Pihaknya masih belum menemukan titik terang terkait kasus dugaan penganiayaan tersebut, Mayun bahkan mengatakan dalam pertemuan itu hanya mendapat jawaban bahwa kasus tersebut masih proses penyelidikan.

“Dalam dialog yang kita tanyakan ke Pak Imam (Kasubdit 1 Ditreskrimum Polda Bali) tidak mau memberikan statement apapun karena itu menurut beliau masih dalam proses penyelidikan,” tambahnya.

Dijelaskan lebih lanjut oleh I Nengah Yasa Adi Susanto terkait kasus ini, ia menyimpulkan kalau memang kasus ini telah dicabut oleh korban tidak ada alasan penyidik untuk tidak melanjutkan perkara ini.

Sumber: Tribun Bali

Leave a Reply