Pengamat Unair: Masuk Satu Dekade, Sulit Kompetitor Mengejar Gojek

DENPASAR – Pengamat Ekonomi dari Universitas Airlangga Rumayya Batubara menilai, memasuki usia satu dekade Gojek akan terus maju dan berkembang. 

Dengan strategi dan inovasinya Gojek telah berhasil mempertahankankan bisnisnya di masa pandemi Covid-19.

“Salah satu layanan barunya Paylater secara implisit merupakan fintech, dimana orang bisa menikmati layanan sekarang dan membayarnya nanti. 

Sebagai aplikasi penyedia berbagai layanan (omni channel) yang inovatif saya optimis Gojek akan bertahan dan terus maju di industri ini,” ujar Rumayya, Jumat (13/11).

Menurut Rumayya, industri di mana Gojek berada merupakan industri yang sangat kompetitif.

Karena meski saat ini hanya ada satu pesaing berat yaitu Grab, pesaing ini memaksa Gojek untuk terus berinovasi jangan sampai market share-nya dimakan oleh pesaing. 

Bahkan, kalau bisa Gojek mengambil market share pesaingnya. “Di usianya yang memasuki satu dekade Gojek sudah cukup mapan. Sangat sulit bagi kompetitor untuk mengejar Gojek,” tandasnya.

Dengan kondisi fundamental bisnis Gojek yang semakin kuat, lanjut Rumayya, memungkinkan bagi Gojek untuk menarik investor dan mengembangkan bisnisnya ke bidang yang belum dijangkau kompetitor.

“Investor startup tidak mengejar profit tapi nilai valuasi perusahaan. Selama Gojek dapat menunjukkan sinyal sebagai bisnis yang prospektif, 

maka investor akan tetap tertarik. Indikasi bisnis ini terus tumbuh adalah pangsa pasar yang terus meluas,” kata dia.

Transaksi Pengguna Aktif

Seperti diketahui, pada perayaan ulang tahun ke-10 yang digelar Kamis (12/11) lalu, Gojek mengumumkan fundamental perusahaan di tahun 2020 yang semakin kuat 

didukung oleh total nilai transaksi di dalam platform Gojek Group (Gross Transaction Value – GTV) yang mencapai US$ 12 miliar (sekitar Rp 170 triliun) atau meningkat 10 persen dibandingkan tahun lalu. 

Pencapaian ini didorong antara lain oleh transaksi dari pengguna aktif bulanan (monthly active users) Gojek yang telah mencapai 38 juta pengguna di seluruh Asia Tenggara. 

Sementara itu, GTV dari layanan pembayaran digital, GoPay, saat ini telah melampaui total GTV di masa pra-pandemi 

seiring dengan semakin banyaknya konsumen dan merchant yang beralih ke layanan digital dan bertransaksi secara online.

Di posisinya yang sudah cukup kuat seperti saat ini, Rumayya berharap Gojek menghindari strategi head to head dengan pesaing. 

“Gojek dapat mencari market dimana Grab tidak bermain di sana. Sebab akan menimbulkan perang tarif yang menjadikan persaingan tidak sehat. 

Meskipun dalam kompetisi harga seperti ini konsumen merasa lebih diuntungkan,” kata Rumayya. 

“Ke depan Gojek dapat mengembangkan layanan baru di mana Grab belum masuk, misalnya green consumer yang lebih aware 

terhadap masalah lingkungan. Gojek bisa melakukan inovasi-inovasi yang mendukung green consumer,” ujarnya. 

Sumber Radar Bali

Leave a Reply